Sabtu, 11 Februari 2017

Gadis yang putus cinta dan menyalahkan Tuhan


Sepertinya hubungan yang ideal untuk Rachel Ashley karena pacarnya juga anggota gereja, tapi setelah dua setengah tahun pacaran bagai melewati jalan berbatu, ia mencampakkannya. "Dia bilang dia tidak mencintaiku lagi."

Gadis YouTuber keturunan Filipina Amerika dengan 5,5 juta views mengaku ia mengecam Allah untuk perpisahan yang menyayat hati.

"Ini benar-benar menghancurkan saya dan saya akhirnya menyalahkan Tuhan," katanya dalam sebuah video. "Aku benar-benar marah, dan aku mulai mempertanyakan-Nya, seperti, 'Mengapa Tuhan membawa seseorang ke dalam hidup saya jika Tuhan tahu saya akan begitu terikat pada dirinya? Mengapa Tuhan membiarkan sakit hati ini terjadi padaku? "Aku mulai mendorong diriku bahkan lebih jauh lagi dari Allah."

Dia sekolah kelas 11 dan untuk menangani kehancuran hatinya bukan hal yang mudah. Tapi saat ia merenungkan pengalamannya, ia menyadari pacarnya tidak membuat dia lebih dekat dengan Allah, meskipun ia mengaku Kristen. Bahkan, untuk beberapa waktu pergi ke gereja bertujuan hanya untuk menemuinya.

Dia mulai bergaul dengan orang-orang yang salah dan memakai topeng.

"Saya hanya pergi ke gereja, karena keluarga saya ada di sana," katanya. "Itu tidak penting bagi saya. Itu tidak membantu saya dalam segala hal. Saya tidak ingin ada hubungannya dengan itu pada saat itu. Aku terlalu terjebak dalam kesedihan diriku sendiri. "

Tapi setelah tiga bulan bermuram durja, ia menerima sesuatu pencerahan.

"Tiba-tiba aku mendapat wahyu seperti ini," katanya. "Tunggu tunggu tunggu sebentar. Saya pikir Allah melakukan ini karena suatu alasan. Mungkin Dia tahu bahwa jika pacar saya dan saya tinggal bersama-sama, perjalanan kita akan melalui beberapa macam situasi gila. Tuhan mengirim damai sejahtera atas saya. "

Kemudian Allah memberikan bisikan batin untuk jiwanya: "Alasan saya mengambil orang itu keluar dari hidup anda karena dia bukan orang yang tepat untuk anda. Ada seseorang yang lebih baik yang disediakan untuk anda, "Tuhan memberi kesan di hatinya.

"Aku menjadi benar-benar pulih karena Allah mengatakan bahwa itu akan baik-baik saja," katanya. "Dia memberi saya damai sejahtera dan cinta. Saya akhirnya mempunyai semangat hidup kembali."

"Setelah keluar dari hubungan itu dan membenci Tuhan dan menjadi benar-benar marah padaNya karena telah 'menghancurkan hidupku,' saya menyadari Tuhan masih mencintai saya," kata Rachel.

Kesakitan itu, perpisahan itu mengajarinya beberapa hal tentang Tuhan.

"Meskipun saya sudah menjadi orang Kristen sepanjang hidup saya, itu tidak membuat saya mengerti apa artinya menjadi anak Allah," katanya. "Saat itulah saya akhirnya menyadari siapa Tuhan dan betapa Dia mengasihi saya. Tidak ada yang dapat membawa anda jauh dari kasih-Nya. Tidak ada."

Ruby Swanson adalah murid di Lighthouse Christian Academy di Santa Monica.

Sumber: blog.godreports.com

Selasa, 07 Februari 2017

SEORANG ATHEIS YG LUMPUH DISEMBUHKAN YESUS


Seorang pendeta Cina yang banyak menderita penganiayaan untuk pemberitaan Injil di negara resmi ateis, mengirim iman dari pertemuan global Kristen yg diadakan pada hari Rabu ketika dia bersaksi bagaimana seluruh keluarganya yg atheis berbalik kepada Allah setelah ia sembuh dari suatu penyakit yang telah membuatnya lumpuh di masa mudanya melalui doa kepada Yesus.

Zhang Heng, direktur asosiasi dari China Gospel Mission dan pendeta senior di Gereja Zaidao di Beijing China, mengatakan kepada beberapa ratus orang di konferensi Movement Day Global Cities di Jacob Javits Center di New York City Rabu bahwa penyembuhan yang memicu perjalanannya ke dalam kekristenan juga menyebabkan terciptanya banyak gereja di Cina.

Berbicara melalui seorang penerjemah, Abraham Jiang, pemimpin pelayanan Shanghai Logos di Shanghai, dalam sebuah wawancara dengan Ebony Small, Direktur Movement Day and Events, The New York Leadership Center, Heng menjelaskan bagaimana sebagai seorang pemuda ia menderita suatu kondisi medis yang tidak diketahui yang membuatnya lumpuh sampai tahun 1979.

Sampai tahun itu, Heng mengatakan, dia tidak memiliki harapan dan ada saat-saat ia ingin bunuh diri. Dia mengatakan dia berseru kepada Allah untuk bantuan dan Allah mengirim dia seorang pengkhotbah yang memperkenalkannya kepada Yesus.

Pengkhotbah mengatakan kepada Heng: "Bahwa Yesus adalah anak Allah dan mati untuk dosa-dosa kita dan tiga hari kemudian bangkit," bahwa jika ia menerima Yesus, ia akan diampuni dan ia bisa disembuhkan dan masuk ke surga.

"Saya tidak terlalu banyak mengkuatirkan tentang pengampunan, yang saya kuatirkan adalah kesehatan saya sendiri," Heng mengaku sambil tertawa.

Untuk penyembuhannya, pendeta menginstruksikan kepada Heng untuk berdoa dan berpuasa selama tujuh hari dan "pada hari ketujuh, Tuhan menyembuhkan saya," Heng bersaksi. "Aku bangkit dan berjalan."

Keajaiban itu mengejutkan keluarga Heng sehingga banyak dari mereka segera mulai memuji Yesus dan bertobat hampir seperti sebuah adegan dari Kisah Para Rasul dalam Alkitab.

"Seluruh keluarga yang melihat mujizat ini berlutut berdoa untuk menerima Tuhan sebagai penyelamat pribadi mereka," katanya disambut tepuk tangan.

Sebulan kemudian keluarga Heng mengadakan pesta syukur di rumah mereka dan teman-teman diundang juga pengkhotbah yang memberitahu mereka tentang Tuhan.

"Pengkhotbah memberitakan Injil pada mereka dan saya memberi tahu kesaksian saya sendiri, mengisahkan pada semua orang apa yang Yesus telah lakukan dalam hidup saya. Lebih dari 50 orang menjadi beriman. Kami mulai mendirikan gereja malam itu," kata Heng.

Dalam delapan tahun ke depan, kelompok itu tumbuh menjadi gerakan yang mendirikan 200 gereja dan menarik lebih dari 20.000 pengikut.

"Kami mulai jaringan nasional, mengirim orang ke berbagai provinsi untuk berkhotbah," kata Heng. Meskipun berhasil namun gerakan Kristen di Cina mengalami serangan yang signifikan dari pemerintah Cina.

"Banyak pendeta dilemparkan ke penjara lagi. Saya dikejar sekitar selama lebih dari lima tahun dan dijebloskan ke penjara selama tiga tahun. Saya bertanya kepada Tuhan mengapa saya harus berada di penjara. Tuhan mengatakan kepada saya, 'ada kebutuhan untuk Injil di tempat ini. Jadi, bahkan di penjara kami membuat banyak orang menjadi beriman, membaptis mereka di toilet, "kata Heng.

Meskipun ada penganiayaan Gereja di Cina, bagaimanapun juga, kekristenan telah meledak di bangsa itu dan diperkirakan ada 100 juta pengikut.

Fenggang Yang, seorang profesor sosiologi di Purdue University dan penulis Agama di Cina: Kelangsungan Hidup dan Kebangkitan dibawah Peraturan Komunis, mengatakan kepada The Telegraph bahwa Cina, yang masih resmi sebuah negara ateis yg terdiri dari 1,3 miliar orang, bisa membanggakan paling Kristen dalam waktu kurang dari satu generasi.

"Ini akan menjadi kurang dari satu generasi. Tidak banyak orang yang siap untuk perubahan dramatis ini," katanya. Jemaat Kristen telah menjamur dengan pesat di Cina sejak kematian Ketua Mao pada tahun 1976, menurut Telegraph.

"Dengan perhitungan saya China ditakdirkan untuk menjadi negara Kristen terbesar di dunia segera," kata Yang.

Profesor, yang adalah seorang ahli terkemuka tentang agama di Cina, memperkirakan bahwa pada tahun 2025 China akan bermegah dengan 160 juta orang Kristen. Estimasi yang diperkirakan akan melampaui AS yang melaporkan 159 juta Protestan pada tahun 2010 namun mengalami penurunan jemaat.

Total penduduk Kristen China, termasuk umat Katolik, akan melebihi 247 juta, menempatkannya di atas Meksiko, Brasil dan Amerika Serikat sebagai jemaat Kristen terbesar di dunia pada tahun 2030, prediksi Yang.

"Mao pikir dia bisa menghilangkan agama. Dia pikir dia telah berhasil," kata Yang. "Ini ironis - mereka tidak dapat, mereka benar-benar gagal total."

Sumber: www.christianpost.com

Jumat, 03 Februari 2017

WALAU AKU TULI, YESUS TIDAK TULI

Yahya Tioso dilahirkan tuli, tetapi dia tidak putus asa, sebab kemuliaan Tuhan akan dinyatakan dalam hidupnya. Dan oleh karena dia percaya dan mengandalkan Tuhan Yesus maka hidupnya dibuat berhasil.