Senin, 01 Agustus 2011

GUNUNG SINAI bagian 2

SEORANG PANGERAN KERAJAAN DATANG KE NASHVILLE
Ron berada di rumah tidak terlalu lama ketika dia menerima telepon dari seorang pria yang mengatakan dia adalah teman dari beberapa penangkap Ron. Samran Al-Motairy adalah kerabat dekat raja - ia dianggap "pangeran", dan ia mendengar klaim Ron bahwa Gunung Sinai berada di wilayahnya. Ada beberapa penangkap Ron yang percaya klaim Ron, dan mereka telah meyakinkan Samran, yang tinggal di Tabuk, hanya beberapa jam dari gunung. Samran memberitahu Ron melalui telepon bahwa sejak ia mendengar tentang gunung ini, dia tidak bisa makan, tidur atau berkonsentrasi pada apa pun - ia harus melihatnya sendiri. Samran bahkan datang ke Nashville dan menghabiskan waktu beberapa hari dengan Ron untuk membahas masalah ini dan meyakinkan Ron untuk kembali ke Saudi.

Samran memiliki koneksi - Ron memiliki pengetahuan tentang situs yang paling suci ini. Bersama-sama, mereka bisa "menemukan" situs ini, bahkan mungkin membuat film dan menjadi terkenal. Ini adalah keinginan Samran.

Keinginan Ron adalah untuk mendokumentasikan bukti. Dan usulan Samran sepertinya cara yang ideal untuk mendapatkan bukti. Bagian yang sulit adalah mendapat ijin bagi Ron untuk kembali ke negara itu, tetapi Samran mengatakan ia bisa melakukannya. Dan itu hanya sebelas bulan setelah ia dan anak laki-lakinya dilepaskan dari penjara di Saudi bahwa ia akan kembali ke Jebel el Lawz - secara legal.

31 MARET 1985
Sebuah kontrak telah dibuat antara Samran el-Mutairy, Ron Wyatt dan Dave Fasold, yang bepergian dengan Ron ke Arab Saudi. Alasan harus ada kontrak seperti ini adalah karena dalam rangka untuk setiap orang asing untuk bekerja di Kerajaan, mereka harus memiliki perjanjian bisnis yang sah dengan warga Saudi. Surat itu ditandatangani oleh ketiganya.

Ron Wyatt, David Fasold dan Samran el-Mutairy terbang ke Jeddah, dan kemudian ke Tabuk, Arab Saudi di mana Samran tinggal. Keesokan harinya mereka pergi ke situs Jebel el Lawz, dengan sopir dan buruh mendampingi mereka.

Rafidim dilihat dari puncak Sinai

Dengan Ron memberi mereka petunjuk ke daerah tersebut, mereka membuat beberapa kesalahan arah. Seorang Badui muncul dan mereka bertanya kepadanya di mana Jebel el Lawz itu. Dia menjawab, sebagai Dave Fasold mengingat, dengan "Jebel Musa henna" - yang berarti, "gunung Musa ada di sini"! Hebatnya, tradisi lokal mengenali ini sebagai tempat yang tepat!

Lingkaran pondok di Rafidim

Keesokan paginya Tim Interogasi, yang dipimpin oleh Abu Collet menemui Ron dan David di gunung.

Sesampainya di lokasi, Ron, Dave dan Samran menunjukkan kepada orang itu semua bukti - altar dengan gaya Mesir petroglyphs sapi dan kerbau; altar di dasar gunung; puncak kolom berdiameter 18 kaki didirikan terpisah 5 kaki; kolom marmer, dll

Petroglyph pada altar

Setelah beberapa hari, seorang arkeolog diterbangkan dari Rhiydh University menemui Samran. Bukti itu begitu menarik sekarang ini harus dipastikan. Ron dan Dave bercerita tentang semua bukti yang ada di gunung, dan mereka memutar video Dave dari altar lembu emas dan petroglyphs di TV. Meskipun mereka memiliki sistem PAL, NTSC rekaman video Dave diputar dalam warna hitam dan putih tanpa audio. Saat mereka menunjukkan padanya bukti-bukti arkeologi, dia sangat gembira tentang gambar-gambar gaya Mesir sapi dan lembu jantan di atas mezbah lembu emas dan mengatakan kepada mereka bahwa gaya Petroglyph ini tidak ditemukan di tempat lain di Arab Saudi.

Altar dg petroglyphs gaya mesir
dari dewa lembu dan kerbau

Dia telah bekerja di suatu tempat di sebelah selatan daerah ini dan benar-benar terkejut mengetahui bukti arkeologis semacam ini ada di daerah tersebut. "Ini adalah penemuan besar!, katanya. Beberapa kali ia menjabat tangan Ron dan memberinya selamat atas penemuan ini.

BUKTI-BUKTI DI JEBEL EL LAWZ
Sementara di gunung, Ron menemukan sisa-sisa struktur marmer putih yang telah didirikan di dekat altar di dasar gunung. Ini adalah kolom putih yang Ron lihat pada perjalanan pertamanya pada tahun 1984. Strukturnya telah dihancurkan, namun sisa-sisa dari kolom masih tergeletak di sekitar daerah tersebut. Ron diberitahu oleh orang Badui di daerah itu bahwa batu "suci" telah dibongkar dan digunakan di sebuah masjid di HAGL.

Pemandangan dari "Area Kudus" di kaki gunung Sinai
A = Rumah Penjaga Saudi
B = Altar dengan petroglyphs
C = Sisa-sisa dari 12 Pilar
D = Altar Besar di kaki Gunung Sinai
e = Garis Merah tanda Sumur-sumur
e = Garis biru tanda Pagar Batu

Dataran tinggi dari mana
gambar "Area Kudus" diambil.

ALTAR MUSA
KELUARAN
20:24 Kaubuatlah bagi-Ku mezbah dari tanah dan persembahkanlah di atasnya korban bakaranmu dan korban keselamatanmu, kambing dombamu dan lembu sapimu. Pada setiap tempat yang Kutentukan menjadi tempat peringatan bagi nama-Ku, Aku akan datang kepadamu dan memberkati engkau.
20:25 Tetapi jika engkau membuat bagi-Ku mezbah dari batu, maka jangan engkau mendirikannya dari batu pahat, sebab apabila engkau mengerjakannya dengan beliung, maka engkau melanggar kekudusannya.
20:26 Juga jangan engkau naik tangga ke atas ke mezbah-Ku, supaya auratmu jangan kelihatan di atasnya.

24:4 Lalu Musa menuliskan segala firman TUHAN itu. Keesokan harinya pagi-pagi didirikannyalah mezbah di kaki gunung itu, dengan dua belas tugu sesuai dengan kedua belas suku Israel.

Altar dan Corral
Terletak tepat di bawahnya, atau
"di bawah" puncak tinggi Sinai

Sebagian dari "Altar Besar"

Bersambung ke bagian 3

6 komentar:

  1. apakah arab saudi takut bahwa negara islam mereka akan menjadi tempat ziarah org yahudi dan kristen???

    BalasHapus
  2. ini hanya kesaksian bagi mereka bahwansannya alkitab tidak bohong

    BalasHapus
  3. Segala puji bagi Tuhan Yesus Kristus, Amin :)

    BalasHapus
  4. Tuhan punya cara untuk menunjukkan Kuasa Nya

    BalasHapus
  5. Devi siagian14 Mei 2013 11.16

    segala puji syukur bagi TUHAN YESUS , semoga penyelidikan atas situs-situs arkeologi di Alkitab bertambah maju dan sukses guna memberi informasi yang benar sesuai dengan kebenaran Alkitab kepada masyarakat dunia.

    BalasHapus
  6. Gunung Horeb = Gunung Sinai = Gunung Allah, ini lah tempat yg maha kudus yg sebenarnya, secara arkheologi sdh terbukti bahwa Allah pernah hadir ditengah2 bangsa Israel, memanifestasi diriNya berupa tiang api pd malam hari, kedahsyatan api Nya, jelas terlihat di puncak gunung sinai / horeb yg hangus/gosong/menghitam dan sebagai tiang awan pd siang hari

    BalasHapus