Minggu, 31 Juli 2011

 GUNUNG SINAI

Terjemahan bebas dari: http://wyattmuseum.com

Ulangan 4:11 Lalu kamu mendekat dan berdiri di kaki gunung itu, sedang gunung itu menyala sampai ke pusar langit dalam gelap gulita, awan dan kegelapan. 4:12 Lalu berfirmanlah TUHAN kepadamu dari tengah-tengah api; suara kata-kata kamu dengar, tetapi suatu rupa tidak kamu lihat, hanya ada suara. 4:13 Dan Ia memberitahukan kepadamu perjanjian, yang diperintahkan-Nya kepadamu untuk dilakukan, yakni Kesepuluh Firman dan Ia menuliskannya pada dua loh batu.

Pada tahun 1978 Ron Wyatt menemukan bagian-bagian kereta di Teluk Aqaba di lepas pantai Mesir. Pada saat itu, ia tahu bahwa Gunung Sinai harus di pantai yang berlawanan. Karena catatan dalam Alkitab menceritakan bagaimana orang-orang tiba di Gunung Sinai setelah mereka menyeberangi Laut Merah, dan Teluk Aqaba, yang Ron tahu menjadi situs penyeberangan, memisahkan Semenanjung Sinai (Mesir) dan Arab Saudi, tidak ada keraguan untuk lokasi Gunung Sinai berada di Arab. Tapi di mana di Arab?

Ron mempelajari catatan dalam Alkitab dan melihat pada peta penerbangan daerah bahwa ada pegunungan di daerah barat laut Saudi yang ia rasa memiliki potensi untuk menjadi Gunung Sinai.


Ulangan 1:6 "TUHAN, Allah kita, telah berfirman kepada kita di Horeb, demikian: Telah cukup lama kamu tinggal di gunung ini.

Penjelasan ini menunjukkan kepada Ron bahwa orang-orang "dalam" pegunungan - yang dilindungi dalam perbatasannya. Dan untuk alasan itu, Jebel el Lawz adalah calon yang sempurna. Pada peta, Jebel el Lawz adalah puncak tertinggi di seluruh wilayah Saudi Arabia sebelah barat laut, dan itu di sebuah pegunungan dengan banyak wadi yang luas, atau ngarai, di dalamnya yang akan menyediakan areal cukup untuk sejumlah besar orang, bersama dengan kambing domba dan lembu sapi, untuk berkemah "dalam" daerah dan memiliki perlindungan pegunungan di sekeliling mereka. Itu juga dipisahkan dari wilayah pegunungan yang sejajar dengan Laut Merah, oleh padang pasir, atau daerah dataran - yang bisa jadi adalah padang gurun Sin(ai).

LOKASI GUNUNG SINAI DI MIDIAN


Jika kita melihat Alkitab, lokasi Gunung Sinai adalah tidak sulit untuk dipastikan. Ketika Tuhan pertama kali berbicara kepada Musa mengenai karya besar untuk memimpin orang keluar dari perbudakan Mesir, Dia menyuruh Musa:

Keluaran 3:12 Lalu firman-Nya: "Bukankah Aku akan menyertai engkau 1 ? Inilah tanda bagimu, bahwa Aku yang mengutus engkau: apabila engkau telah membawa bangsa itu keluar dari Mesir, maka kamu akan beribadah kepada Allah di gunung ini.

Untuk mencari tahu di mana Musa ketika percakapan ini berlangsung, kita perlu melihat ke awal bab 3:

Keluaran
3:1 Adapun Musa, ia biasa menggembalakan kambing domba Yitro, mertuanya, imam di Midian. Sekali, ketika ia menggiring kambing domba itu ke seberang padang gurun, sampailah ia ke gunung Allah, yakni gunung Horeb. 3:2 Lalu Malaikat TUHAN menampakkan diri kepadanya di dalam nyala api yang keluar dari semak duri. Lalu ia melihat, dan tampaklah: semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api.

Musa bahkan diberitahu untuk melepas sepatu, karena ia berdiri di "tanah yang kudus" (ayat 5). Jadi, kita sekarang tahu bahwa Musa berada di Midian, di "seberang padang gurun", yang tampaknya untuk kita menyiratkan daerah seberang bagian utama dari padang pasir atau, sisi lain dari gunung yang berada di perbatasan padang pasir. Kami membuat asumsi ini karena untuk memiliki "seberang padang gurun", harus ada sesuatu yang menandai pemisahan "sisi depan" dan "sisi belakang".

Ketika Ron mempelajari catatan dalam Alkitab, ia mencatat referensi ini - bahwa gunung ke mana Musa memimpin orang-orang berada di Midian, dan bahwa tempat di mana Musa berbicara kepada Allah dalam semak berapi secara khusus dinyatakan berada di belakang "dari gurun". Dengan informasi ini, bersama dengan penemuan situs penyeberangan di Teluk Aqaba, ia mencari sebuah gunung di sisi timur teluk yang sesuai dengan deskripsi ini. Hanya ada satu kandidat dalam pendapatnya, dan ini adalah Jebel el Lawz.


Peta penerbangan menunjukkan gunung ini berada di rentang hampir setengah lingkaran, dengan daerah gurun yang luas di sekitarnya serta lebih dari cukup ruang untuk perkemahan dari mungkin beberapa juta orang bersama dengan ternak mereka dan lembu sapi. Tidak hanya itu, tapi ada oase, tunggal yang besar terletak mungkin 10 sampai 15 mil jauhnya - daerah yang bisa jadi adalah rumah ayah mertuanya, Yitro - dan ini adalah kota Al-Bad.

Dia melihat bahwa ada daerah gurun di sekitar Jebel el Lawz, antara Al-Bad dan puncak tertinggi di pegunungan - dan bahwa ada lembah-lembah di pegunungan yang bisa Musa dan ternaknya lalui, membawanya ke belakang "dari gurun". Ron yakin bahwa gunung inilah yg dicari.

Jika gunung ini memang Gunung Sinai yg asli, Ron merasa harus ada bukti-bukti arkeologi yang akan membuktikannya tanpa keraguan. Jadi ia mengajukan ke kedutaan Saudi untuk mendapat visa untuk mengunjungi daerah tersebut tetapi tidak pernah menerima jawaban dari mereka.

Setelah empat setengah tahun, dia memutuskan untuk mencoba memasuki negara itu tanpa visa. Dia membuat pertanyaan dan diberitahu bahwa jika sampai ditemukan di Saudi tanpa visa, mereka hanya diantar ke perbatasan dan "dikeluarkan" - pada "kasus terburuk", mereka akan ditahan tidak lebih dari 21 hari. Dia menimbang informasi ini dan memutuskan itu pasti sepadan dengan risikonya. Dia tidak tahu apa yang ada didepan untuk dia dan anak-anaknya, Danny dan Ronny.

RON MEMASUKI SAUDI ARABIA
Ron membuat keputusan untuk masuk ke Saudi tanpa izin resmi.

Ron dan anak-anaknya tiba di Yordania - mereka telah mengajukan dan menerima visa Yordania sebelum meninggalkan AS. Mereka melakukan tur di Yordania sedikit dan kemudian memarkir mobil sewaan mereka di dekat perbatasan dan masuk ke Saudi tanpa terdeteksi.

Dengan menumpang dan menyewa taksi, mereka tiba di dekat Jebel el Lawz, di mana Ron melihat pilar-pilar putih tergeletak di tanah, sinar matahari terpantul dari batu putih.

TUGU MARMER DEKAT ALTAR
Keluaran 24:4 Lalu Musa menuliskan segala firman TUHAN itu. Keesokan harinya pagi-pagi didirikannyalah mezbah di kaki gunung itu, dengan dua belas tugu sesuai dengan kedua belas suku Israel.

Ron percaya bahwa ini adalah potongan-potongan "tempat suci" yang pernah ada di dekat altar. Setidaknya ada 10 buah rusak, tiang bulat hampir 23 inci diameternya. Tugu-tugu itu bervariasi tingginya dari 8 inci hingga 26 inci.

Selain itu, ada sejumlah besar batu marmer persegi panjang 8 1/4 inci kali 16 ½ inci, dari 10 hingga 26 inci panjangnya. Potongan-potongan ini ditemukan di sekitar altar, sementara yang lain berserakan pada jarak lebih jauh, dan tidak termasuk dalam hitungan kita.


Dia percaya ini seharusnya adalah situs Gunung Sinai dan ia melihat seluruh puncak gunung menghitam seakan hangus. Dia mencatat beberapa fitur dari situs yang mengidentifikasi daerah tersebut.


Ketika Ron mengamati wilayah sekitar gunung, ia melihat bahwa di sini ada daerah yang sempurna sesuai dengan deskripsi Gunung Sinai (Horeb) - ada ribuan hektar tanah yang dikelilingi oleh pegunungan yang menutupi area. Dia yakin bahwa ini adalah itu! Tapi saat mereka semakin dekat dasar gunung, sebuah truk kecil berhenti dan orang di dalamnya berkata dengan kasar pada Ron dan pengemudinya untuk membawa mereka kembali ke taksi yang menunggu mereka. Mereka kemudian naik kembali ke taksi ini dan menuju ke perbatasan Yordania.

Ketika mereka tiba di perbatasan, hal yang tidak baik terjadi. Ketika mereka berusaha untuk keluar perbatasan, mereka tiba-tiba ditangkap dan dibawa ke penjara di HAGL. Mereka dituduh melakukan kegiatan mata-mata.

Ron dan anak laki-laki secara terpisah ditanya hari demi hari oleh sebuah kelompok yang disebut Tim Interogasi. Mereka masing-masing menceritakan kisah mereka - kepercayaan mereka dan alasan keyakinan bahwa Gunung Sinai adalah Jebel el Lawz. Seorang pejabat Saudi, Abu Collet, mengirim orang ke gunung untuk menemukan apakah bukti itu sebenarnya ada, tapi orang-orang itu kembali dengan laporan yang negatif, yang dikirim kepada Raja.

Namun ada beberapa di antara para interogator yang percaya Ron. Suatu hari tiga orang Saudi mengambil Ron melakukan perjalanan dengan helikopter ke pantai dari Teluk Aqaba di mana Ron mengatakan sejumlah besar orang telah menyeberangi laut. Helikopter mendarat di pantai Nuweiba tepat di seberang, Mesir.

Itu tidak terlalu sulit untuk menemukan daerah yang tepat karena Nuweiba mudah dilihat di seberang teluk selebar 8 mil. Mendarat di sana, di pantai mereka menemukan kolom granit bergaya Phoenician didirikan di pantai, dengan tulisan dalam bahasa Ibrani kuno.


Orang Saudi mengambil beberapa foto kolom ini, dan Ron tiba-tiba memiliki kredibilitas sedikit lebih dengan sipir penjara. Ibrani kuno tidak ditemukan di Arab Saudi dan di sini ada beberapa bukti yang sangat nyata. Bahkan, ada kemungkinan bahwa kolom ini benar-benar telah menyelamatkan Ron dan nyawa anak laki-lakinya. Tak seorang pun di Saudi telah mengetahui tentang kolom ini sebab itu berada di daerah yang sangat terpencil dan tak berpenghuni. Tetapi bahkan kolom ini tidak menjamin pembebasan mereka. Namun, hal itu sesuai dengan kolom yg Ron temukan pada tahun 1978 di pantai seberang di Mesir - hanya yang satu ini memiliki prasasti di atasnya!

Hanya pada saat pembebasan mereka, setelah 75 hari, mereka belajar bahwa seorang pria kepada siapa Ron telah menceritakan rencananya untuk memasuki Saudi secara ilegal, telah menelepon kedutaan Saudi dan mengatakan kepada mereka bahwa Wyatts sebenarnya mata-mata Israel. Orang Saudi memberitahu nama orang ini kepada Ron ketika mereka dibebaskan.

Bersambung ke bagian 2.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar